KabarNet

Aktual Tajam

Denny JA: Isu Agama Bisa Kalahkan Ahok !

Posted by KabarNet pada 09/10/2016

deni.pngJakarta – KabarNet: Jumlah pemilih muslim di DKI sekitar 85- 90 persen. Dengan sendirinya, siapa yang paling mampu mengelola pemilih Muslim akan menang pilkada DKI. Demikian disampaikan pendiri Lingkaran Survei Indonesia (LSI), Denny JA. Denny JA membuka data mengejutkan bahwa bila pasangan Ahok-Djarot head to head dengan Anies atau Agus, maka Ahok pasti kalah.

“Walau seluruh pemilih non Muslim memilih Ahok, jumlahnya hanya 10-15 persen, dan tak pernah cukup untuk memenangkan Ahok,” kata Denny JA beberapa saat lalu, Minggu, 9 September 2016 .‎

Dan justru, sambung Denny JA, di pemilih muslim ini Ahok sedang bermasalah. Dukungan pemilih non Muslim padanya di atas 75 persen. Namun dukungan pemilih Muslim padanya terus merosot, dan kini di bawah 35 persen.

“Pemilih Muslim yang tak ingin gubernur non-Muslim meningkat dari 40 persen pada Maret 2016 naik menjadi ke 55 persen pada September 2016). Hukum besinya: semakin banyak pemilih Muslim tak ingin Ahok, semakin ia tumbang,” jelas Denny JA.

Survei ini, jelas Denny JA, dilakukan pada 28 September-02 Oktober 2016, dengan total responden berjumlah 440 responden melalui wawancara tatap muka. ‎Riset dilakukan dengan metode multi-stage random sampling.Margin of Error plus minus 4,8 persen. “Survei ini dibiayai dengan dana sendiri. Riset dilengkapi pula dengan kualitatif riset focus group discussion, media analisis, dandepth interview,” kata Denny.‎

Tentu saja, tambah Denny, Ahok tetap mampu bangkit untuk kembali memperoleh dukungan pemilih Muslim yang cukup untuk kemenangannya. Waktu masih tersedia empat bulan.  Namun bisa juga terjadi sebaliknya. Mobilisasi sentimen anti Ahok di kalangan pemilih Muslim meluas. Telebih lagi terjadi dua peristiwa belakangan ini.

Pertama, terbitnya himbauan resmi ketua umum MUI, KH Ma’ruf Amin, agar pemilih Muslim memilih pemimpin Muslim. Ketua MUI juga adalah pemimpin tertinggi ormas NU (Rois Aam), ormas terbesar di Indonesia. Ini ormas yang sebenarnya dikenal sangat moderat untuk ukuran Islam politik.

Kedua, blunder Ahok mengutip surat Al Maidah di kepulauan seribu. Terlepas salah atau tidaknya cara Ahok mengutip, gerakan sentimen anti Ahok agaknya memperoleh momentum terbesarnya.

Denny menjelaskan, politik identitas berbasis agama, etnis, gender yang dimobilisasi juga terjadi dalam pilpres Amerika Serikat saat ini. Pendukung Hillary memobilisasi etnik Hispanik, Latino, Muslim, wanita untuk kalahkan Donal Trump. Di Jakarta, hal serupa berlaku. Politik identitas dimobilisasi karena fungsional untuk mengalahkan Ahok.

“Kita prihatin atas situasi ini. Namun suka atau tidak, mobilisasi politik identitas hal yang lazim, dan dibolehkan oleh aturan demokrasi modern. Batasannya sejauh ia tidak masuk wilayah kriminal‎,” demikian Denny JA. [KbrNet/Slm]

Source: Rakyat Merdeka Online

2 Tanggapan to “Denny JA: Isu Agama Bisa Kalahkan Ahok !”

  1. Paulus Nabi Palsu said

    A Hok mengutip ayat QS Al Maidah karena terinspirasi oleh Roh Kudus yg lg nyamar sbg malaikat yg terang alias iblis tentang ayat2x bibel PORNO yg terdapat di dalam Yehezkiel persundalan antara dua bersaudara OHOLA dan OHOLIBA secara beramai2x dgn orang2x ASYIR sama dgn surat2x bibel pada KIDUNG AGUNG yg isinya tertulis dgn jelas PAHA, BUAH DADA, BUAH PELIR dan PENIS. Pantaslah apa yg keluar dr mulut si A Hok sm kotornya dgn yg keluar dr pantatnya krn ternyata dia sdh ketipu mentah2x sm kitab agamanya sendiri yg dianggapnya suci ternya isinya byk cerita porno sm kyk majalah Playboy.

  2. Anonim said

    Pencipta demokrasi ini rupanya mulai mencicipi rasa dari barang ciptaannya sendiri, jadi terimalah nasib.

Komentar "PILIHAN" akan diambil menjadi artikel KabarNet.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: