KabarNet

Aktual Tajam

Mantan Sekda Kota Solo: Jokowi itu Bohong!

Posted by KabarNet pada 03/07/2014

Satu Tanggapan to “Mantan Sekda Kota Solo: Jokowi itu Bohong!”

  1. Anonim said

    Merdeka Mobile
    Berita Terbaru

    NEWSSECTIONPHOTOTAG
    PRABOWO-HATTA JOKOWI-JK JOKOWI AHOK TASNIEM FAUZIA BRASIL-KOLOMBIA HATTA RAJASA
    MERDEKA.COM » PERISTIWA

    Rabu, 2 Juli 2014 17:51:23
    Walikota Solo: Pernyataan mantan Sekda jelekkan Jokowi itu basi
    FX Hadi Rudyatmo. ©2012 Merdeka.com

    368

    210
    Share
    127
    Tweet
    klik
    Google+

    Walikota Solo: Pernyataan mantan Sekda jelekkan Jokowi itu basi

    Reporter : Parwito

    Merdeka.com – Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo menyatakan pernyataan mantan Sekda Kota Solo Supradi Kertamenawi yang menjelek-jelekan Jokowi pada masa menjadi Wali Kota Solo merupakan cerminan rasa kekecewaan. Pasalnya, pada tahun 2010, Supradi merupakan calon Wakil Walikota yang menjadi rival pasangan Jokowi dan Rudy saat pilwalkot di Solo dan dimenangkan oleh Jokowi.

    “Pernyataan Pak Supradi itu tidak betul. Semuanya nggak bener. Itu merupakan pernyataan kekecewaan Supradi yang kalah saat Pilwalkot Solo saat berhadapan dengan Calon Walikota Solo Pak Jokowi yang kebetulan wakilnya saya,” tegas Rudy saat dikonfirmasi merdeka.com Rabu (2/6) melalui telepon selulernya.

    Rudy menilai pernyataan Supradi itu merupakan pernyataan yang sudah kuno, uzur dan dinilai basi. Pernyatan itu sudah pernah diangkat dimedia saat Jokowi maju menjadi Calon Gubernur DKI Jakarta dan memenangkan pertarungan Pilgub DKI Jakarta. Yang saat itu bersaing dengan Hidayat Nurwahid-Faizal Basri dan Foke-Priyanto.

    “Itu isu basi yang pernah diangkat dia (Supradi) saat Mas Jokowi maju Pilgub DKI Jakarta dan saat ini saat mas Jokowi maju Pilpres diangkat kembali. Itu isu kuno!” Ungkapnya.

    Rudy juga membantah jika Supradi menyatakan bahwa Jokowi saat menjadi wali kota, tak sesukses yang diomongkan banyak orang. Apalagi banyak fasilitas yang saat ini mangkrak, seperti misalnya, pembangunan beberapa taman, seperti Sekar Taji, Terminal Tirtonadi, City Walk yang semrawut, Railbus, Pasar tradisional, dan lain-lain.

    “Tidak ada yang mangkrak. Taman-taman bias dicek sendiri, bagaimana kondisinya. Pasar Tradisional terus kita bangun. Kalau Terminal Tirtonadi, ini kan memerlukan anggaran yang besar. APBD kita kan tidak mampu, sehingga pembangunannya harus bertahap, atau muli year. Kita juga harus menunggu turunnya bantuan APBD Provinsi dan APBN. Pembangunan berjalan terus, nggak ada yang mangkrak,” ujarnya.

    Selain itu Rudy juga membantah pernyataan mantan Sekda Kota Solo, Supradi Kertamenawi, yang menyatakan penampilan Jokowi dengan pakaian yang sederhana saat menjadi Gubernur atau capres hanya pencitraan. Rudy menambahkan penampilan Jokowi saat ini dengan baju putih atau kotak-kotak, celana hitam dan sepatu ket, merupakan keseharian Jokowi di Solo, saat dan sebelum menjadi wali kota.

    “Kalau ada yang bilang tiap hari selalu pakai jas dasi, jas dasi, itu nggak benar. Kalau ke kantor memang iya. Kan ada hari-hari resmi yang kadang harus pakai jas, pakai pakaian adat dan lain-lain. Kalau saya ajak ke lapangan, menemui warga ya pakaiannya seperti di Jakarta itu,” ujarnya.

    Rudy menyampaikan mantan koleganya di Solo tersebut tidak pernah melakukan pencitraan. Apalagi hanya lewat pakaian atau penampilan. Menurutnya Jokowi tipe orang yang suka bekerja keras, ikhlas serta apa adanya.

    Sementara itu, pengasuh Jokowi saat masih SD, Sutarti menambahkan, Jokowi tipe orang yang apa adanya. Wanita pensiunan guru yang saat ini tinggal di Kampung Nayu, Nusukan, Solo tersebut, tidak yakin hanya dengan merubah penampilan akan membuat Jokowi meraih keuntungan atau ketenaran.

    Dari kecil penampilannya ya seperti itu. Saya kenal dia sejak kecil di Cinderejo, belakang terminal. Tiap hari saya antar naik sepeda onthel kalau mau pergi. Tidak ada yang berubah, dia sosok yang apa adanya, pendiam dan tidak macam-macam, katanya.

    Sebelumnya, Supradi Kertamenawi, mantan Sekda Kota Solo era Jokowi menyebut penampilan capres PDIP yang terkesan sederhana dan merakyat, dengan baju putih atau kotak-kotak, celana hitam serta sepatu ket, hanya sebuah pencitraan belaka. Tujuannya adalah merebut simpati atau hati rakyat, agar citranya naik.

    “Dulu waktu menjadi wali kota apa pernah pakai pakaian seperti itu. Pakainya ya jas dan dasi, selalu jas dan dasi setiap hari. Sekarang kan nyatanya seperti itu. Kalau yang ngerti, ya, Jokowi nyatane mung (ternyata hanya) bohong,” ujarnya.

    Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika, Yosca Herman Soedrajad menambahkan, pembangunan terminal terbesar Jawa Tengah tersebut ditargetkan selesai 2015. Saat ini pihaknya akan menyelesaikan pembangunan sisi timur yang telah dimulai beberapa waktu lalu.

    “Kita lagi kebut terminal timur. Yang barat lantai satu kan sudah selesai. Kami harapkan saat lebaran nanti sudah bias dipakai, meski belum sempurna,” katanya.

    Terkait kondisi city walk yang semrawut, Rudy mengakui cukup sulit menertibkan PKL yang nekat berjualan. Sementara untuk pelanggaran parkir di city walk, inas terkait sudah melakukan tindakan tegas.

    “Yang namanya mengatur orang banyak kan sulit, perlu pendekatan. Mereka juga cari makan. Kalau untuk parkir, Dishubkominfo sudah tegas. Kendaraan yang nekat parkir di city walk pasti akan digembok atau ditilang,” tandasnya.

    Sementara itu untuk railbus yang tidak lagi beroperasi, Rudy mengatakan hal tersebut menjadi kewenangan pemerintah pusat atau PT KAI. Karena menyangkut sumber daya manusia yang tak bias dilakukan oleh pemerintah kota.

    “Railbus itu kewenangan pusat, dulu kan bantuan dari menteri. Kalau kita harus mensubsidi operasionalnya, jelas kita nggak mampu. Kita masih terus upayakan dengan PT KAI atau kementerian, agar Railbus bias jalan lagi,” pungkasnya.
    (mdk/hhw)

    CARA GAMPANG BACA BERITA, JOIN :

    Kivlan ungkap alasan di balik perseteruan Wiranto dan Prabowo

    BERITA PEMILU 2014
    Wali kota Solo sebut Rustri kader PDIP tak tahu diri
    TAG TERKAIT
    # KAMPANYE PEMILU 2014

    KOMENTAR ANDA

    BERITA TERKAIT
    Jokowi temui 1.000 anak yatim piatu di Sukabumi
    Ratusan buruh sambut kampanye Jokowi di Sukabumi
    Prabowo: Letjen Suryo Prabowo ini jago perang dari Timor Timur

    BERITA LAINNYA
    Di Cianjur, Jokowi singgung mafia impor beras
    Terbukti menyuap, Anggoro Widjojo divonis 5 tahun penjara
    Wali kota Solo sebut Rustri kader PDIP tak tahu diri
    Selundupkan sabu, mahasiswi UIN Jakarta divonis 12 tahun penjara
    Pemred Setiyardi tutup mulut soal percetakan Obor Rakyat
    KPK: Vonis Anggoro berdasarkan bukti-bukti valid
    Hakim sita paspor palsu dan tolak cabut blokir rekening Anggoro
    Walikota Solo: Pernyataan mantan Sekda jelekkan Jokowi itu basi
    Staf ahli bupati Tangerang diduga korupsi proyek e-KTP
    Kampanye di Pasar Bulu Semarang, Fadli Zon bagi-bagi duit
    Perampok gaji karyawan tertangkap setelah pistolnya tak meletus
    Jelang lebaran Terminal Tirtonadi Solo sudah bisa dipakai
    Slank gelar konser revolusi mental untuk dukung Jokowi
    Usai bubarkan judi Pasar Youtefa, seorang polisi tewas ditikam
    Lima rumah di Temanggung ludes dilalap si jago merah
    LOAD MORE NEWS

    PERISTIWA
    POLITIK
    JAKARTA
    UANG
    DUNIA
    KHAS
    GAYA

    ARTIS
    SPORT
    BOLA
    TEK
    SEHAT
    OTO
    PROFIL

    DOWNLOAD APP MERDEKA.COM
    Google Play Store Apple Store
    © 2012 – 2014 merdeka.com – All Rights Reserved.

Komentar "PILIHAN" akan diambil menjadi artikel KabarNet.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: