KabarNet

Aktual Tajam

Terbelit Beban Hidup, Nurul Jual Ginjal Rp 70 Juta

Posted by KabarNet pada 05/04/2014

Surabaya – KabarNet: Perjuangan Ayu Nurul Farida, 18, dalam menyelamatkan keluarga dari kesulitan bikin trenyuh banyak pihak. Teman, guru, kepala dinas kesehatan, hingga kepala Dinas Pendidikan (Dispendik) Surabaya mendatangi rumahnya untuk melihat kondisi keluarga siswa kelas XII SMAN 3 Surabaya tersebut.

Ya, beberapa hari teakhir, Nurul membikin heboh lingkungannya. Itu tidak lepas dari kenekatan gadis manis tersebut dalam menjual salah satu ginjalnya. Nilainya juga tidak seberapa jika dibandingkan dengan fungsi organ penting tersebut. Yakni, Rp 70 juta.

Hal itu dilakukan Nurul untuk menolong ayah, ibu, dan adiknya yang terserang penyakit berat serta terjerat utang. Si ayah sudah lama terserang stroke, ibunya menderita kista, dan adiknya mengidap tumor.

Nurul memang gadis yang sangat menyayangi keluarga. Dia nekat mengambil langkah tersebut karena ingin tiga orang yang dicintainya itu sembuh. “Saya mau jual (ginjal, Red) karena kasihan sama Bapak, Ibu, dan Adik. Kami tidak punya biaya untuk berobat,” katanya di rumah kontrakan keluarganya, kawasan Bulak Banteng, kemarin Jumat 4 April 2014.

Kemarin rumah Nurul disambangi orang-orang yang berempati pada penderitaan mereka. Mereka adalah teman-teman sekolah dan guru Nurul, Kepala Dinas Kesehatan Surabaya Febria Rachmanita, serta Kepala Dinas Pendidikan Surabaya Ikhsan. Kepada para tamu, Nurul bercerita. Niat menjual ginjal itu muncul karena dia merasa tidak tega dengan si ibu yang sakit dan dikejar-kejar rentenir.

Sejak Desember tahun lalu, ibunya, Nur Hayati, 42, berutang Rp 12 juta kepada rentenir. Dia berjanji mengembalikannya pada Januari lalu. Namun, hingga saat ini, Nur Hayati tidak memiliki uang untuk membayar. Praktik renten yang dilarang keras dalam Islam ini telah membuat Nurul dan keluarganya menanggung beban semakin berat. Karena utang itu, si rentenir terus mengejarnya. Kini utang tersebut berbunga menjadi Rp 21 juta. “Itu sudah termasuk bunga. Kalau sampai 10 April utang tidak dibayar, saya mau dibawa ke polisi,” ujar Nur Hayati sambil mengusap dada.

Nur Hayati terpaksa berutang untuk berobat. Selain dirinya yang menderita kista, suaminya, Didik Santoso, 53, terserang stroke, serta anaknya, Nur Ayu, 12, mengidap tumor di telinga. Untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari, Nur Hayati bekerja sebagai buruh cuci dan bekerja serabutan sambil menunggu panggilan warga yang membutuhkan tenaganya. Dia bekerja sambil menahan sakit.

Kondisi keluarga itu sebelumnya normal-normal saja. Gaji Didik Susanto sebagai PNS guru SMP negeri cukup untuk kebutuhan sehari-hari. Namun, sejak 2007, ujian demi ujian datang.

Nur Hayati menderita kista sejak melahirkan anak bungsunya, Muhammad Nur Aminudin, 7. Pada tahun yang sama, Didik terserang stroke. Pada 2012, giliran Nur Ayu yang sakit. Dia terserang tumor pada telinga. Ketika penyakit itu kambuh, telinganya mengeluarkan nanah. “Karena tidak ada obat, cairan yang keluar hanya dilap,” jelas Nur Hayati yang duduk di sisi pembaringan Didik.

Kini Didik hanya bisa berbaring di tempat tidur. Gajinya juga habis karena dipotong ini dan itu. “Gajinya habis untuk membayar utang, iuran koperasi, dan kontrakan,” lanjut Nurul.

Untuk keperluan obat saja, dalam sebulan, keluarga itu harus mengeluarkan uang puluhan juta rupiah. Didik butuh obat seharga Rp 500 ribu setiap hari, sedangkan Nur Ayu butuh Rp 2,5 juta hingga Rp 3 juta setiap minggu. Selain itu, mereka harus keluar uang Rp 1,5 juta per tahun untuk kontrak rumah.

Penderitaan yang dialami keluarga Didik memang bikin trenyuh setiap orang yang mendengar. Hidup dengan lima anak, serta kondisi sebagian anggota keluarga sakit parah mengharuskan Nurul dan kakaknya bekerja.

Sepulang sekolah, Nurul bekerja sebagai penjaga toko. Kakaknya terpaksa tidak melanjutkan sekolah dan memilih bekerja sebagai office boy di salah satu kantor jasa pengiriman barang. Meski sudah berusia 7 tahun, si bungsu, Aminudin, juga belum bisa bersekolah karena tidak memiliki biaya.

Rianti, wali kelas Nurul yang kemarin ikut menjenguk keluarga tersebut, mengungkapkan bahwa niat muridnya menjual ginjal diketahui sekitar dua minggu lalu. “Saya tahu saat ada murid saya yang lapor ketika kegiatan bakti sosial,” tuturnya.

Menurut Rianti, muridnya itu curhat kepada teman sekelasnya bahwa dia ingin menawarkan ginjal jika ada yang bersedia membeli. Sebab, Nurul sangat membutuhkan uang untuk membantu keluarga. Ketika itu juga disebut bahwa sudah ada sesorang yang menawar ginjal Nurul. Namun, niat tersebut lebih dulu dicegah teman-temannya.

Rianti bercerita, salah seorang sahabat baik Nurul melarang temannya itu menjual ginjal. Dia kemudian bercerita kepada Rianti. Ceita tersebut akhirnya sampai ke telinga kepala dispendik dan kepala Dinkes Surabaya. Mereka lantas bersama-sama menengok keluarga Nurul kemarin.

Setelah mengetahui kondisi tersebut, Kadinkes Surabaya Febria Rachmanita langsung meminta agar Didik, Nur Hayati, dan Nur Ayu dibawa ke RSUD dr Soewandhie. “Kondisi mereka akan diperiksa di RS untuk memastikan diagnosis penyakit,” katanya. Dia berjanji semua biaya ditanggung pihaknya. Sementara itu, menanggapi adik bungsu Nurul yang belum sekolah, Kadispendik Ikhsan akan mengusahakan agar dia bisa bersekolah. [KbrNet/Slm]

Source: jpnn.com

6 Tanggapan to “Terbelit Beban Hidup, Nurul Jual Ginjal Rp 70 Juta”

  1. Mike said

    Itu yang harus di bantu dari pada tkw yang melakukan kejahatan di tebus 21m karuan bantu keluarga ini, nanti akan ada sutinah2 lain yang melakukan kejahatan dan negara bantu .

  2. Sekar said

    kasihan sekali…
    sementara ada sebagian orang indonesia yg menghamburkan uang bagaikan membuang pasir.

  3. Pemerintah dan orang kaya yang buta mata hatinya, itulah fenomina kehidupan bermasyarakat di tanah air, sudah aku katakan nggak usah pakai lambang2 negara segala seperti Pancasila kalau moralitas berbangsa dan negara sudah carut marut mentalnya, mending Buaya dan ikan hiu seperti lambang Kota surabaya,

  4. Seperti orang-orang yang berhambur-hamburkan uang hingga ratusan juta bahkan milyaran hanya sekedar ingin mendapatkan simpatik Rakyat, seharusnya menyelamatkan anak bangsa yang menderita seperti yang menimpa keluarga, Ayu Nurul farida akan mendapat perhatian dimata Rakyat, dan mudah sekali Allah menolong orang yang ingin mendapat kedudukan diwakil rakyat, tetapi cara yang kalian tempuh itu salah, saya berani taruhan nggak bakalan terpilih,,,!!

  5. pas said

    cara seperti itu sebenarnya cara yang bodoh “pikiran yang sempit”, bahkan kalau memang diketahui awak media, adalah cara-cara jitu orang malas dalam mendapatkan sesuatu hal yang besar, dengan cara yang mudah. masih banyak jalan yang terbaik dalam mengarungi hidup ini. walaupun benar memang dia sengsara, dililit hutang dan lain sebagainya, banyak cara kalau kita berpikir luas.

  6. Pas@
    Semoga hal ini juga menimpa kau dan keluarga kau agar kau bisa mempertanggungjawabkan apa yg kau ucapkan diatas.
    Aamiin……!

Komentar "PILIHAN" akan diambil menjadi artikel KabarNet.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: