KabarNet.in

Aktual Tajam

Mempersiapkan Perang Dunia III, Targetnya Iran

Posted by KabarNet pada 26/11/2011

Oleh: Michel Chossudovsky
Kemanusiaan berada di persimpangan jalan yang berbahaya. Persiapan perang untuk menyerang Iran berada dalam “keadaan siap-siaga”. Sistem Hi-tech termasuk senjata berhulu ledak nuklir dikerahkan sepenuhnya.

Petualangan militer ini telah digambarkan Pentagon sejak pertengahan tahun 1990-an. Menurut dokumen rahasia 1995 Komando Sentral Amerika Serikat, pertama Irak, berikutnya Iran. Eskalasi merupakan bagian daripada agenda militer. Sementara Iran adalah target berikutnya bersama-sama dengan Suriah dan Lebanon, penyebaran militer strategis ini juga mengancam Korea Utara, Cina dan Rusia.

Sejak tahun 2005, Amerika Serikat dan sekutunya, termasuk mitra Amerika, NATO dan Israel, telah terlibat dalam penyebaran luas dan penimbunan sistem senjata mutakhir. Sistem pertahanan udara Amerika Serikat dan negara-negara anggota NATO serta Israel sepenuhnya terintegrasi.

Ini merupakan sebuah upaya terkoordinasi Pentagon, NATO, Israel Defense Force (IDF), dengan keterlibatan militer aktif dari beberapa negara mitra non-NATO termasuk negara-negara Arab garis depan (members of NATO’s Mediterranean Dialogue and the Istanbul Cooperation Initiative), antara lain Arab Saudi, Jepang, Korea Selatan, India, Indonesia, Singapura, Australia, (NATO terdiri dari 28 negara anggota NATO dan 21 negara-negara lainnya merupakan negara anggota Euro-Atlantic Partnership Council (EAPC), Dialog Mediterania dan Istanbul Cooperation Initiative termasuk sepuluh negara Arab ditambah Israel.)

Peran Mesir, negara-negara Teluk dan Arab Saudi (dalam aliansi militer yang luas) hubungannya khusus. Mesir mengontrol transit kapal perang dan kapal tanker minyak melalui Terusan Suez. Arab Saudi dan negara-negara Teluk menempati garis pantai Barat di Selatan Teluk Persia, Selat Hormuz dan Teluk Oman. Pada awal Juni, “Dilaporkan Mesir mengizinkan sebuah kapal Israel dan sebelas kapal Amerika Serikat melewati Terusan Suez …. yang merupakan sinyal jelas kepada Iran … Pada tanggal 12 Juni, sumber pers daerah melaporkan bahwa Saudi telah memberikan hak kepada Israel untuk terbang di atas wilayah udaranya … ” (Muriel Mirak Weissbach, Israel’s Insane War on Iran Must Be Prevented., Global Research, July 31, 2010)

Doktrin militer setelah peristiwa serangan 9/11 berupa penyebaran besar-besaran perangkat keras militer yang dijelaskannya sebagai bagian dari apa yang disebut “Perang Global Melawan Terorisme”, dengan sasaran organisasi teroris “non-negara” termasuk al Qaeda dan apa yang disebut sebagai Negara sponsor “terorisme”, termasuk Iran, Suriah, Libanon, Sudan.

The setting up of new US military bases, the stockpiling of advanced weapons systems including tactical nuclear weapons, etc. were implemented as part of the pre-emptive defensive military doctrine under the umbrella of the “Global War on Terrorism”.

Amerika Serikat membangun pangkalan militer baru, menimbun sistem persenjataan canggih termasuk senjata nuklir taktis, dsb, sudah diimplementasikan sebagai bagian dari doktrin pertahanan militer pre-emptive di bawah payung “Perang Global Melawan Terorisme”.

Perang dan Krisis Ekonomi
Implikasi lebih luas dari serangan Amerika Serikat-NATO-Israel terhadap Iran jauh jangkauannya. Perang dan krisis ekonomi sangat terkait erat. Ekonomi perang dibiayai oleh Wall Street, yang berdiri sebagai kreditur pemerintah Amerika Serikat. Produsen senjata Amerika Serikat adalah penerima kontrak pengadaan sistem senjata mutakhir yang bernilai miliaran dolar dari Department Pertahanan Amerika Serikat dengan. Pada gilirannya, “pertempuran untuk minyak” di Timur Tengah dan Asia Tengah secara langsung melayani kepentingan raksasa minyak Anglo-Amerika.

Amerika Serikat dan sekutunya “memukul genderang perang” di puncak depresi ekonomi di seluruh dunia, belum lagi bencana lingkungan paling serius dalam sejarah Dunia. Dalam memutar-balikkan malapetaka yang menyedihkan salah satu pemain utama (BP) dalam permainan geopolitik Timur Tengah – Asia Tengah, yang sebelumnya dikenal sebagai Anglo-Persian Oil Company, adalah penghasut bencana ekologis di Teluk Meksiko.

Media Disinformation
Opini publik dipengaruhi oleh agitasi media yang secara diam-diam mendukung, acuh tak acuh atau berpura-pura bodoh mengenai dampak yang mungkin terjadi, dari apa yang terus-menerus dipropagandakan sebagai sebuah operasi “hukuman” yang khusus diarahkan terhadap fasilitas nuklir Iran, sebaliknya tidak memberitakan sebuah peperangan yang bersifat habis-habisan, termasuk persiapan perang serta penyebaran senjata nuklir yang diprodukasi Amerika Serikat dan Israel. Dalam konteks ini, konsekuensi yang menghancurkan dari perang nuklir apakah memang sengaja tidak disebutkan atau disepelekan.

Menurut media dan pemerintah “krisis nyata” yang sebenarnya mengancam kemanusiaan bukan perang nuklir akan tetapi pemanasan global. Media akan membuat rekayasa krisis walaupun sebenarnya tidak ada krisis: “menakut-nakuti dunia” – dengan pandemi global H1N1 – tapi tidak seorang pun tampak takut terhadap perang nuklir yang disponsori Amerika Serikat.

Rencana perang terhadap Iran disajikan untuk opini publik antara lain sebagai sebuah isu. Hal ini tidak dipandang sebagai sebuah ancaman atas “Tanah Air” seperti dalam kasus pemanasan global. Perang terhadap Iran bukan berita yang pantas dimuat di halaman depan. Fakta bahwa serangan terhadap Iran bisa menimbulkan eskalasi dan berpotensi memicu “perang global” yang tidak terkendali bukanlah masalah yang menjadi perhatian.

Klenik Pembunuhan dan Pembinasaan
Mesin membunuh global juga menyokong klenik yang merupakan bagian penting dalam pembunuhan dan pembinasaan yang disebarkan melalui film-film Hollywood, belum lagi Radio dan TV, perang dan kejahatan serial TV di jaringan televisi. Ilmu klenik pembunuh ini didukung oleh CIA dan Pentagon yang juga mendukung produksi (keuangan) Hollywood sebagai alat propaganda perang.

“Mantan agen CIA Bob Baer mengatakan kepada kami,” Ada simbiosis antara CIA dan Hollywood “dan mengungkapkan bahwa mantan direktur CIA, George Tenet sekarang ini,” keluar-masuk Hollywood, berbicara dengan orang-orang studio. “ (Matthew Alford and Robbie Graham, Lights, Camera… Covert Action: The Deep Politics of Hollywood, Global Research, January 31, 2009)

Mesin pembunuh ini disebarkan pada tingkat global, dalam kerangka struktur komando tempur terpadu. Hal ini secara rutin dikuatkan oleh instansi pemerintah, pemilik media dan birokrat serta intelektual dari the New World Order dan think-tank di Washington serta lembaga penelitian studi strategis sebagai sebuah instrumen yang tidak diragukan lagi dari perdamaian dan kemakmuran global.

Budaya pembunuhan dan kekerasan telah menjadi bagian penting dalam kesadaran manusia. Perang secara luas diterima sebagai bagian dari proses sosial: Tanah air harus “dibela” dan dilindungi.

“Kekerasan yang dilegitimasi” dan pembunuhan di luar hukum yang ditujukan kepada “teroris” dijunjung tinggi dalam demokrasi barat, sebagai instrumen penting dari keamanan nasional.

A “humanitarian war” is upheld by the so-called international community. It is not condemned as a criminal act. Its main architects are rewarded for their contributions to world peace.

Sebuah “perang kemanusiaan” ditegakkan oleh mereka yang menyebut dirinya sebagai masyarakat internasional. Namun hal ini tidak dikutuk sebagai tindak pidana. Arsitek utamanya dihargai atas kontribusi mereka bagi perdamaian dunia.

Sehubungan dengan Iran, apa yang diungkapkan adalah legitimasi langsung perang atas nama suatu gagasan ilusi keamanan global. Sebuah “Pre-emptive” berupa serangan udara yang ditujukan terhadap Iran akan mengakibatkan Eskalasi perang. Saat ini secara terpisah terdapat tiga medan perang Timur Tengah – Asia Tengah: Irak, Afghanistan-Pakistan dan Palestina. Dimana Iran menjadi objek serangan udara “pre-emptive” oleh pasukan sekutu, maka seluruh kawasan, dari Mediterania Timur ke perbatasan barat Cina dengan Afghanistan dan Pakistan, akan bergejolak, yang secara potensial akan menggiring kita kepada sebuah skenario Perang Dunia III.

Perang juga akan meluas ke Lebanon dan Suriah
Hal ini sangat tidak mungkin bahwa pemboman, jika mereka laksanakan, hanya akan membatasi terhadap fasilitas nuklir Iran sebagaimana pernyataan resmi yang diklaim oleh Amerika Serikat-NATO. Apa yang lebih mungkin adalah sebuah serangan udara habis-habisan, baik terhadap infrastruktur militer maupun sipil termasuk sistem transportasi, pabrik, gedung-gedung publik.

Iran diperkirakan memiliki cadangan minyak dan gas sebesar sepuluh persen, menduduki peringkat ketiga setelah Saudi Arabia (25%) dan Irak (11%) dalam ukuran cadangannya. Sebagai perbandingan, Amerika Serikat memiliki kurang dari 2,8% dari cadangan minyak dunia. Cadangan minyak Amerika Serikat diperkirakan kurang dari 20 milyar barel. Daerah yang lebih luas di Timur Tengah dan Asia Tengah memiliki cadangan minyak lebih dari tiga puluh kali yang dimiliki Amerika Serikat, yang mewakili lebih dari 60% dari total cadangan minyak dunia. (Waddell Eric, The Battle for Oil, Global Research, Desember 2004).

Signifikansinya adalah penemuan baru-baru ini di Iran mengenai cadangan kedua terbesar yang diketahui berupa gas alam di Soumar dan Halgan dan diperkirakan mencapai 12,4 triliun kubik kaki.

Penargetan atas Iran unsur utamanya tidak hanya sekedar menyatakan kembali kontrol Anglo-Amerika atas minyak Iran dan gas murah, termasuk juga rute pipa dan menantang kehadiran pengaruh Cina serta Rusia di kawasan itu.

The planned attack on Iran is part of a coordinated global military road map. It is part of the Pentagon’s “long war”, a profit driven war without borders, a project of World domination, a sequence of military operations.

Serangan yang direncanakan terhadap Iran merupakan bagian dari peta jalan militer global yang terkoordinasi. Ini adalah bagian dari “perang yang berlangsung lama” Pentagon, perang yang didorong oleh keuntungan ekonomi tanpa batas, sebuah proyek dominasi Dunia, yang diwujudkan dalam rangkaian operasi militer.

Perencana militer Amerika Serikat-NATO telah memikirkan berbagai skenario eskalasi militer. Mereka juga menyadari akan implikasi geopolitiknya, yaitu bahwa perang bisa melampaui kawasan Timur Tengah – Asia Tengah. Termasuk dampak ekonomi di pasar minyak serta yang lain-lainnya juga telah dianalisis.

Sementara Iran, Suriah dan Libanon merupakan target langsung, Cina, Rusia, Korea Utara, belum lagi Venezuela dan Kuba juga merupakan tujuan yang di ancam oleh Amerika Serikat.

Taruhannya adalah struktur aliansi militer. Penyebaran militer Amerika Serikat-NATO-Israel termasuk latihan militer dan latihan yang dilakukan di perbatasan Rusia dan Cina segera membuahkan hubungan langsung dengan perang yang diusulkan terhadap Iran. Ancaman terselubung, termasuk pengaturan waktu mereka, merupakan suatu petunjuk yang jelas terhadap kekuasaan semasa era Perang Dingin untuk tidak campur tangan dalam cara apapun yang dapat mengganggu terhadap serangan yang dipimpin Amerika Serikat terhadap Iran.

Peperangan Global
Tujuan strategis jangka menengah adalah untuk mentargetkan Iran dan menetralisir sekutu Iran, melalui diplomasi kapal perang – gunboat diplomacy. Tujuan militer jangka panjang adalah langsung menargetkan Cina dan Rusia.

Sementara Iran adalah target langsung, penyebaran militer tidak terbatas dilakukan ke Timur Tengah dan Asia Tengah. Agenda militer global telah dirumuskan. Penggelaran pasukan koalisi dan sistem persenjataan maju oleh Amerika Serikat, NATO dan mitra-mitranya yang berlangsung secara bersamaan di seluruh wilayah utama Dunia. Tindakan militer Amerika Serikat baru-baru ini di lepas pantai Korea Utara termasuk melakukan permainan perang-perangan adalah bagian dari desain global.

Diarahkan terutama terhadap Rusia dan Cina, Amerika Serikat, sekutu NATO dan latihan militer, latihan perang, penyebaran senjata, dll sedang dilakukan secara simultan di hotspot geopolitik utama.

  • Semenanjung Korea, Laut Jepang, Selat Taiwan, Laut Cina Selatan mengancam Cina.
  • Penggelaran rudal Patriot di Polandia, pusat peringatan dini di Republik Ceko mengancam Rusia.
  • Penyebaran Angkatan Laut di Bulgaria, Rumania di Laut Hitam, mengancam Rusia.
  • Penyebaran pasukan Amerika Serikat  dan NATO di Georgia.
  • Penyebaran angkatan laut yang tangguh di Teluk Persia termasuk kapal selam Israel diarahkan terhadap Iran.

Serentak di Timur Mediterania, Laut Hitam, Karibia, Amerika Tengah dan wilayah Andean di Amerika Selatan adalah wilayah-wilayah yang sedang berlangsung militerisasi. Di Amerika Latin dan Karibia, ancaman diarahkan terhadap Venezuela dan Kuba.

“Bantuan Militer” Amerika Serikat
Pada gilirannya, senjata berskala besar telah ditransfer dilakukan di bawah bendera “bantuan militer” Amerika Serikat ke negara-negara yang terpilih, termasuk kesepakatan persenjataan sebesar 5 miliar dolar dengan India yang dimaksudkan untuk membangun kemampuan militer India yang diarahkan terhadap Cina. (Huge U.S.-India Arms Deal To Contain China, Global Times, July 13, 2010).

“Penjualan senjata akan meningkatkan hubungan antara Washington dengan New Delhi, dan disengaja atau tidak, akan memiliki efek yang menahan terhadap pengaruh China di wilayah tersebut.” Dikutip dalam Rick Rozoff, Confronting both China and Russia: U.S. Risks Military Clash With China In Yellow Sea, Global Research, July 16, 2010)

Amerika Serikat memiliki perjanjian kerjasama militer dengan sejumlah negara-negara Asia Tenggara, termasuk Singapura, Vietnam dan Indonesia, meliputi “bantuan militer” serta partisipasi dalam latihan perang pimpinan Amerika di Pacific Rim (Juli-Agustus 2010). Perjanjian ini mendukung penyebaran senjata yang ditujukan terhadap Republik Rakyat Cina. (Lihat Rick Rozoff, Confronting both China and Russia: U.S. Risks Military Clash With China In Yellow Sea, Global Research, July 16, 2010).

Demikian pula dan lebih langsung berkaitan dengan serangan yang direncanakan terhadap Iran, Amerika Serikat mempersenjatai negara-negara Teluk (Bahrain, Kuwait, Qatar dan Uni Emirat Arab) dengan rudal pencegat darat, Patriot Advanced Capability-3 dan Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) serta yang berpangkalan di laut yaitu pencegat Rudal Standar-3 yang terpasang pada kapal perang kelas Aegis di Teluk Persia. (Lihat Rozoff Rick, NATO’s Role In The Military Encirclement Of Iran, Global Research, February 10, 2010).

Jadwal Penimbunan dan Penyebaran Militer
Apa yang penting dalam hal transfer senjata Amerika Serikat ke negara-negara mitra dan sekutunya adalah pemilihan waktu saat pengiriman dan penyebarannya. Melancarkan operasi militer yang disponsori Amerika Serikat biasanya akan dilakukan setelah sistem persenjataan ini berada di tempat, dengan efektif dikerahkan melalui pelaksanaan pelatihan personil. (India e.g).

Apa yang kita pahami adalah desain militer global yang teliti dan terkoordinasi yang dikontrol oleh Pentagon, melibatkan angkatan bersenjata gabungan lebih dari empat puluh negara. Ini merupakan penyebaran militer multinasional global, dan sejauh ini merupakan pertunjukkan terbesar sistem senjata mutakhir dalam sejarah Dunia.

Pada gilirannya, Amerika Serikat dan sekutunya telah mendirikan pangkalan militer baru di berbagai belahan dunia. “Permukaan Bumi Disusun sebagai sebuah Medan Perang yang Luas – The Surface of the Earth is Structured as a Wide Battlefield”. (See Jules Dufour, The Worldwide Network of US Military Bases , Global Research, July 1, 2007).

The Unified Command susunannya dibagi menjadi Combatant Command geografis berdasarkan pada strategi militerisasi tingkat global. “Militer Amerika Serikat memiliki pangkalan di 63 negara. Pangkalan militer baru telah dibangun sejak 11 September 2001 di tujuh negara. Secara total terdapat 255.065 personel militer Amerika Serikat yang ditempatkan di seluruh dunia.” (Lihat Jules Dufour, The Worldwide Network of US Military Bases , Global Research, July 1, 2007.

Skenario Perang Dunia III
“Tanggung Jawab Wilayah Komandan Dunia” (Lihat peta di atas) mendefinisikan rancangan militer global Pentagon, yang merupakan salah satu penaklukan Dunia. Penyebaran militer ini terjadi di beberapa wilayah secara bersamaan di bawah koordinasi Komando regional Amerika Serikat, yang melibatkan penimbunan sistem persenjataan buatan Amerika Serikat oleh pasukan Amerika Serikat dan negara-negara mitra, beberapa di antaranya mantan musuh, termasuk Vietnam dan Jepang.

Keadaan sekarang ditandai dengan pembangunan militer global yang dikontrol oleh sebuah negara adidaya Dunia, yang menggunakan banyak sekutunya untuk memicu perang regional. Sebaliknya, sewaktu terjadi Perang Dunia Kedua merupakan gabungan yang terpisah dari medan perang regional. Mengingat teknologi komunikasi dan sistem senjata tahun 1940-an, belum ada strategi yang koordinasi selama “waktu aktual proses berlangsung” dalam aksi militer antara wilayah geografis yang luas.

Perang global didasarkan pada penyebaran terkoordinasi kekuatan militer tunggal dominan, yang mengawasi tindakan sekutu-sekutu dan mitranya. Dengan pengecualian Hiroshima dan Nagasaki, Perang Dunia Kedua ditandai dengan penggunaan senjata konvensional. Perencanaan perang global bergantung pada militerisasi ruang angkasa. Apakah perang yang diarahkan terhadap Iran yang akan diluncurkan tidak hanya akan menggunakan senjata nuklir, tapi juga seluruh gamut baru sistem persenjataan canggih, termasuk senjata elektrometrik dan teknik modifikasi lingkungan (ENMOD) akan digunakan.

Dewan Keamanan PBB
Dewan Keamanan PBB pada awal Juni mengadopsi putaran keempat sanksi sweeping terhadap Republik Islam Iran, termasuk embargo senjata yang diperluas dan juga “kontrol keuangan yang lebih ketat”. Hal tersebut merupakan sebuah ironi yang pahit, karena resolusi ini disahkan oleh Dewan Keamanan PBB yang dalam beberapa hari sebelumnya secara tegas Dewan Keamanan PBB menolak untuk mengadopsi sebuah mosi yang mengutuk Israel atas serangannya terhadap Freedom Flotilla di Gaza, armada di perairan internasional.

Baik Cina maupun Rusia, ditekan oleh Amerika Serikat, yang telah mendukung sanksi DK PBB yang merugikan mereka. Keputusan mereka dalam DK PBB berkontribusi melemahkan aliansi militer mereka, yaitu organisasi Kerjasama Shanghai (SCO), di mana Iran memiliki status pengamat. Resolusi Dewan Keamanan membekukan kerjasama militer bilateral masing-masing China dan Rusia dan perjanjian dagang dengan Iran. Hal ini berakibat serius pada sistem pertahanan udara Iran yang sebagian bergantung pada teknologi dan keahlian Rusia. Resolusi Dewan Keamanan memberi “lampu hijau” secara de facto untuk melancarkan perang pre-emptive terhadap Iran.

Inquisi Amerika: Membangun Sebuah Konsensus Politik Untuk Perang

Secara serempak media Barat telah mencap Iran sebagai ancaman terhadap keamanan global mengingat dugaan (tidak ada) program senjata nuklir. Bergemanya pernyataan resmi, media kini menuntut pelaksanaan hukuman pemboman yang diarahkan terhadap Iran dalam rangka menjaga keamanan Israel.

Media Barat memukul genderang perang. Tujuannya adalah untuk menanamkan secara diam-diam, melalui pengulangan laporan media, yang menurut kesadaran batin orang sampai memuakkan, karena semata-mata berdasarkan dugaan bahwa ancaman Iran adalah nyata dan bahwa Republik Islam harus “dihancurkan”.

Dalam membangun sebuah konsensus proses untuk berperang mirip dengan inkuisisi Spanyol. Hal ini mengharuskan dan menuntut ketundukkan terhadap gagasan bahwa perang adalah usaha kemanusiaan.

Dikenal dan didokumentasikan, ancaman nyata terhadap keamanan global berasal dari aliansi Amerika Serikat-NATO-Israel, sekalipun demikian relitasnya dalam lingkungan inquisitorial adalah terbalik: para penghasut perang berkomitmen untuk perdamaian, para korban perang diperkenalkan sebagai tokoh utama perang. Padahal pada tahun 2006, hampir dua pertiga orang Amerika menentang tindakan militer terhadap Iran, baru-baru ini jajak pendapat Reuter-Zogby pada Februari 2010 menunjukkan bahwa 56% orang Amerika mendukung aksi militer Amerika Serikat-NATO terhadap Iran.

Membangun sebuah konsensus politik yang didasarkan pada sesuatu yang sama sekali bohong, bagaimanapun juga hanya mengandalkan posisi resmi mereka yang merupakan sumber kebohongan.

Gerakan anti-perang di Amerika Serikat, yang sebagian telah diinfiltrasi dan dikooptasi, berasumsi pada posisi yang lemah berkaitan dengan Iran. Gerakan antiperang terpecah. Penekanannya hanya terhadap perang yang telah terjadi (Afghanistan, Irak) daripada tegas menentang perang yang sedang dipersiapkan dan yang saat ini dirancang Pentagon. Sejak pelantikan pemerintahan Obama, gerakan antiperang telah kehilangan beberapa daya pendorongnya.

Selain itu, mereka yang aktif menentang perang di Afghanistan dan Irak, tidak menentang pelaksanaan “pemboman hukuman” yang diarahkan kepada Iran, juga tidak mengkategorikan pengeboman tersebut sebagai tindakan perang yang berpotensi bisa menjadi awal Perang Dunia III. Skala protes anti-perang dalam kaitannya dengan Iran sangat minim dibandingkan dengan demonstrasi rakyat yang mendahului pemboman dan invasi Irak tahun 2003.

Ancaman nyata terhadap keamanan global berasal dari aliansi Amerika Serikat-NATO-Israel. Operasi Iran tidak ditentang di arena diplomatik oleh Cina dan Rusia, mendapat dukungan dari pemerintah negara-negara Arab garis depan yang terintegrasikan ke dalam NATO yang disponsori dialog Mediterania. Hal ini juga mendapat dukungan diam-diam opini publik Barat.

Kami menyerukan kepada orang-orang di seluruh wilayah Amerika, Eropa Barat, Israel, Turki dan di seluruh dunia untuk bangkit menentang rencana militer, melawan pemerintah mereka yang mendukung tindakan militer terhadap Iran, terhadap media yang berfungsi untuk menutupi implikasi menghancurkan dari perang terhadap Iran. Agenda militer mendukung keuntungan yang mendorong merusak sistem ekonomi global yang memiskinkan kawasan besar penduduk dunia.

Perang ini kegilaan belaka
Perang Dunia III adalah terminal. Albert Einstein memahami bahaya perang nuklir dan kepunahan kehidupan di bumi, yang telah dimulai dengan kontaminasi radioaktif yang dihasilkan depleted uranium. “Saya tidak tahu dengan senjata apa Perang Dunia III akan dipertarungkan, tetapi Perang Dunia IV akan dipertarungkan dengan tongkat dan batu.”

Media, kaum intelektual, para ilmuwan dan para politisi, serempak, mengaburkan kebenaran yang tidak diceriterakan, bahwa perang dengan menggunakan hulu ledak nuklir akan menghancurkan kemanusiaan, dan bahwa proses keaneka-ragaman kerusakan yang secara bertahap telah dimulai.

Ketika kebohongan menjadi kebenaran maka tidak akan berbalik kembali. Ketika perang ditegakkan sebagai upaya kemanusiaan, Keadilan dan seluruh sistem hukum internasional terbalik: maka pasifisme dan gerakan antiperang dianggap kriminal. Menentang perang menjadi tindak pidana.

Kebohongan harus disingkapkan untuk apa itu dan apa yang dilakukannya. Ini sanksi pembunuhan tanpa pandang bulu pria, wanita dan anak-anak. Ia bisa menghancurkan keluarga dan masyarakat. Ia bisa menghancurkan komitmen masyarakat terhadap sesama manusia.

Perang mencegah orang untuk mengekspresikan solidaritasnya kepada mereka yang menderita. Menjunjung tinggi perang dan negara polisi hanya satu-satunya jalan. Ia menghancurkan baik nasionalisme maupun internasionalisme.

Menghentikan kebohongan berarti menghentikan proyek kejahatan kehancuran global, di mana pencarian keuntungan yang merupakan kekuatan utamanya. Keuntungan yang mendorong agenda militer ini akan menghancurkan nilai-nilai kemanusiaan dan mengubah orang tidak sadar menjadi zombie.

Mari Kita Membalikkan Arus. Menentang penjahat perang yang berkedudukan tinggi dan termasuk kelompok pelobi yang kuat yang mendukung mereka. Pecahkan inkuisisi Amerika. Rusak usaha perang pembasmian militer Amerika Serikat-NATO-Israel. Tutup pabrik-pabrik senjata dan pangkalan militer. Bawa pulang pasukan. Personel angkatan bersenjata harus menentang perintah dan menolak untuk berpartisipasi dalam perang kriminal.

Part II of this essay will be published shortly.

Preparing for World War III. Nature and History of the Planned Military Operation against Iran

Includes analysis of the role if Israel

Michel Chossudovsky seorang penulis pemenang penghargaan, Profesor Ekonomi (Emeritus) pada Universitas Ottawa dan Direktur dari the Centre for Research on Globalization (CRG), Montreal. Ia menulis buku berjudul The Globalization of Poverty and The New World Order (2003) dan America’s “War on Terrorism” (2005). Ia juga seorang kontributor the Encyclopaedia Britannica. Tulisan-tulisannya telah diterbitkan dalamlebih dari duapuluh bahasa. [KbrNet/slm]

Source: globalresearch.ca – Terjemahan: AkhirZaman

26 Tanggapan to “Mempersiapkan Perang Dunia III, Targetnya Iran”

  1. irhamkamal said

    hanya permainan politik tak perlu dibsar-besarkan

  2. thamaworld said

    rasa sebagai penguasa membuat mereka buta hati atas keputusan yang mereka ambil. mengapa harus merencanakan perang?????????????????????????????????????????????????????/, apAkah tidak ada rencana Yang lebih baik untuk menyelesaikan semuanya///

  3. SYAIFUL said

    INI PENYAKIT HATI KELOMPOK ZIONIS

    SUSAH melihat orang SENANG
    SENANG melihat orang SUSAH

  4. Bisa jadi serangan terhadap Iran akan membuka perang besar “Armagedon”
    kenapa tidak kalau Sang Maha Dewa telah menjadikan semuanya harus terjadi

    Mudah2 an semakin cepat Perang Dunia III semakin cepat kemenangan Islam dimata Dunia!!

  5. Untuk menghadapi perang terhadap Zionisme Yahudi (NATO) seharusnya umat Islam seluruh dunia bersatu untuk meluluh latakan dulu negara Arab Saudi sebagai negara yang memberi fasilitas Barat terhadap penghancuran Umat Islam di dunia.

    Perang terhadap timur tengah bukan semata-mata barat untuk menghancurkan Kawasan negara Arab tetapi pada endingnya adalah penghancuran Global terhadap Eksistensi Islam diseluruh dunia.

    “Mereka orang2 Kafir tidak akan efektif untuk melakukan kejahatannya terhadap orang2 Islam seandainya tidak di fasilitasi oleh Arab Saudi ( sebuah Rezim yang masih turunan Abu Lahab) atau orang2 Yahudi yang beratribut keislaman yang memisahkan diri dari kerajaan Turki

  6. Samir said

    Tak perlu kuatir,itu adalah analisis teoritis diatas kertas para pengamat berkacamata kuda,andai benar adanya rencana2 tsb pada parakteknya belum tentu sesuai dengan yang diharapkan, walaupun mereka menyiapkan rencana A,B,C dst. . Banyak contoh untuk bisa dilihat dan dipelajari seperti perang Vietnam, Korea, Iraq bahkan di Indonesia belum lama kita alami, rencana2 mereka saat meruntuhkan Orba bukanlah karena masalah2 yang banyak orang menyangka karena rezim Suharto atau krisis global,namun karena Geopolitics Building yang termasuk dalam rencana mereka, dan pada saat yang bersamaan Suharto sudah mulai sadar akan hal itu.
    Cuma karena sudah rusaknya tatanan ketahanan negara kita yang sudah lama terjadi, maka mereka sedikit berhasil menguasai walau tak sesuai rencana.

    Di lain pihak pergerakan klandensteine dikalangan kiri dan kanan juga banyak orang tak menyadarinya dan juga tidak masuk dalam analisis para pengamat militer dan geopolitik berkacamata kuda. Padahal itu bukan suatu hal kecil bahkan jauh lebih besar dari cuma sandiwara bahaya terorisme internasional.

    Dan yang terpenting bagi umat yang mengaku beragama pasti menyadari bahwa ada kekuatan yang Maha Kuasa atas segala rencana,usaha dan muslihat manusia mahluk yang lemah dan banyak kesalahan…..

    Maka untuk kita bangsa Nusantara satukan pandangan, kedamaian antar kita, persatuan setelahnya dan kepercayaan diri yang kuat untuk menghadapi apapun serangan yang akan dialamatkan kepada kita dan selanjutnya kuasai dunia sampai akhir jaman….

  7. Amerika lagi… Amerilka lagi….
    Amerika memang negara yang doyan perang

  8. juhaiman said

    Tulisan yang cukup ” menyeramkan” ….
    Indikasi pada tulisan secara samar sudah terlihat …
    Namun banyak dari kalangan kita yang justru memilih menjadi budak amerika dan sekutunya…
    Yang menjadi pertanyaan … apakah amerika mampu melaksanakan semua itu , mengingat jelang kebangkrutan ekonominya sekarang.

    Krisis ekonomi di eropa sekarang mulai memuncak , yang tak lama lagi menyeret amerika dan sekutu lainnya.
    Bagaikan teori domino , akan meruntuhkan kartu yang lainnya.
    Pada saatnya jika perang dilaksanakan ..akan mempercepat keruntuhan amerika dan sekutunya . cina tidak usah repot repot untuk menjadi penguasa dunia berikutnya ….

    Secara teori konspirasi memang cukup menyeramkan tulisan diatas , tetapi percayalah amerika tidak akan sanggup melaksanakan semua itu dalam waktu dekat ini … , beruntung kalau tahun 2025 negara amerika masih ada …. hi ..hi..hiiii.

  9. Anonymous said

    yang paling saya risaukan bahwa kemungkinan nubuat alkitab tentang rencana agresi militer rusia, iran, sudan dan libya akan tergenapi.

  10. Alien said

    Terlepas dari percaya atau tidak, dalam Islam diisyaratkan bahwa hal terakhir yang akan menghalangi keluarnya Dajjal (raja fitnah dunia) dari tempat pemenjaraan ghoibnya di akhir jaman adalah masih segarnya ingatan sebagian orang akan keberadaannya di muka bumi. Artinya, Dajjal hanya akan bisa melepaskan diri dari penjara ghoibnya manakala sebagian besar manusia sudah lupa akan keberadaannya.

    Di sisi lain, tekanan atas dasar phobia yang berlebihan dari sebagian orang terhadap Islam justru telah menyebabkan manusia makin sadar akan keberadaan si Dajjal ini. Aksi-2 brutal yang dilancarkan terhadap negara-2 Islam dengan mengatasnamakan demokrasi, HAM, nuklir dan sebagainya seperti yang dilancarkan terhadap Irak, Libya, Libanon, Afghanistan, Pakistan dan kini Iran justru malah makin menyadarkan umat manusia di dunia bakan keberadaan Dajjal ini. Mereka berasumsi bahwa aksi-2 brutal itu merupakan bagian dari agenda persiapan untuk menyambut kedatangan Dajjal juga di akhir jaman.

    Pertanyaannya,
    Mengapa kehadiran sang Dajjal harus dipersiapkan sedemikian rupa walau harus sampai menyita trilyunan dollar sekalipun, termasuk untuk proyek penciptakaan senjata yang mematikan, penurunan moral penduduk dunia, pengacauan situasi ekonomi dunia, penebarkan semangat perpecahan dan perang yang merusak ?

    Jawabannya, karena kehadiran sang Dajjal akan di imbangi oleh kemunculan Al-Mahdi dan Al-Masih yang justru akan menegakkan keadilan dan kebenaran di muka bumi. Jadi kemunculan duet mereka akan menjadi batu sandungan terberat bagi Dajjal dalam aksinya untuk menguasai dunia. Di sisi lain kehadiran Imam Mahdi dan Isa Al-Masih yang kabarnya akan diikuti oleh kemukzizatan tertentu dari Ilahi serta kehadiran sekitar 3.000 Malaikat yang siap membela perjuangan mereka akan menambah kephobiaan mereka terhadap urusan di akhir jaman ini. Apalagi diisyaratkan pula bahwa kemunculan orang yang diprediksi bisa mengubah dunia ini bakal mengagetkan semua pihak khusunya para pengikut Dajjal, karena akan dipersiapkan oleh Yang Maha Kuasa hanya dalam waktu 1 hari (1 x 24) jam saja. Namun yang pasti The New World Order atau Tatanan Dunia Baru itu memang berpeluang besar untuk terbentuk. Namun dalam kemasan yang mana, apakah yang baik atau yang buruk sangat tergantung dari siapa yang akan memimpin nantinya, apakah Ad-Dajjal atau Al-Masih di akhir jaman. Namun dalam Islam tetap diisyaratkan bahwa pada akhirnya kebenaran dan keadilan yang diridhoi oleh Allah SWT itu tetap akan ditegakkan oleh duet Al-Mahdi dan Al-Masih, sedangkan Dajjal beserta segenap tipu dayanya tetap akan berakhir setelah diberikan kesempatan hidup oleh Yang Maha Kuasa selama 40 hari lamanya, yakni : 1 hari pertama lamanya = 1 tahun, 1 hari kedua lamanya = 1 bulan, 1 hari ketiga lamanya = 1 minggu dan hari-2 berikutnya lamanya = hari-2 biasa. jadi total masa hidup Dajjal diisyaratkan hanya akan berlangsung sekitar kurang dari 1 tahun 3 bulan saja. Akhir kata, hanya Allah SWT lah yang Maha mengetahui, sehingga waktu pulalah yang akan menjawabnya kemudian.

  11. YurisBIMA said

    Ya Allah, tunjukkan kekuatanMu

  12. amhay said

    bissmillahi Allahuakbar, manusia hanya bisa berencana, tetapi, Allah yg memutuskan, apakah rencana buruk itu terjadi atau tidak,, yang pasti, Allah subhanallahuata’ala akan mempermalukan rakyat,bangsa, dan negara yg ingin menghancurkan orng2 muslim yg ta’at, sekiranya iran hancur, itulah yg sangat membehagiakan mereka, karena mereka tidak mau mengikuti kemauan DAJJAL. yg hanya menjamin syurga di dunia saja.! dan merekala orang2 yg dijanjkan oleh Allah untuk masyuk kedalam syurganya, amien. salam sahabat2 muslim. mari berjuang,

  13. Saudaraku. Lihatlah kecongkakan Amerika telah mengancam perdamaian dunia. Israel dibiarkan menindas dukungan amerika. Negara islam di dunia jga mulai di peranginya. Skarang giliran negara kita? Apa yg akan kita lakukan dng kecongkakan amerika yg rakus itu..

  14. Ragil putra said

    Hoi.. Jgn perang dulu.. Aq belum menikah. Agamaku msh separuh..

  15. firmansyah said

    jihad ,,,,,,,,,,,

  16. firmansyah said

    amerika pengecut,, beraninya hnya main keroyok…. tnjukan jantan mu kalau beranii…. ya allah kuat iman kaum muslimin ya allah,,, lindngi kmi dri tngn2 yahudi keparad….wahai kaum muslimin mari kita prthan kan agama allah,,,, kita prthan kan… JANGN TAKUT DAN JANGN RESAH SESNGGUHX ALLAH SWT BRSAMA KITA…. allahuakbarrrrrrrrrrrrrrr,,,,,,,,,,,,,,,,!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  17. adi adrian said

    Allah huakbar…..kl emang perang,mari kt ikut perang,seorang muslim,perang bkn pertaruhan menang ato kalah…perang,adalah,suatu media unt mencari keridhoan Allah swt…..unt itu,hai para,muslimin….peranglah dg fiisabiilillaah…..singkirkan jauh2 dr benak kita,kita akn menang atopun kalah…..Allahuakbar….Allahuakbar….Allahuakbar

  18. Anonymous said

    Setelah mereka perang, dan mereka mati semua, baru deh Indonesia menjadi negara adidaya……

  19. fandy said

    negara kita tu dah berkiblat ke as dan sekutunya,.yng menjadi lawan negara2 timur tengah(islam)

  20. Alloh akan melindungi hambaNya yang bertaqwa.

  21. Kursi Jati said

    Kursi Jati

    Aw, this was an incredibly nice post. Taking a few minutes and actual effort to generate
    a superb article… but what can I say… I put things off a lot and never manage to get anything done.

  22. http://rumahkayuminimalis.blogdetik.com/

    Hmm it looks like your website ate my first comment (it was extremely long) so I guess I’ll just sum it up what I had written and say,
    I’m thoroughly enjoying your blog. I as well am an aspiring blog writer but
    I’m still new to the whole thing. Do you have any tips
    for inexperienced blog writers? I’d really appreciate it.

  23. Bisnis Kecil

    Article which you truly an inspiration for me .
    thank you for sharing it .
    I have a quick way to become a successful entrepreneur .
    very easy . immediately read how

    informasi yang sangat baik . apakah informasi ini atau membuat
    sendiri ??? Saya sangat menghargai itu .
    Aku punya cara cepat untuk menjadi pengusaha sukses . sangat mudah
    . segera membaca bagaimana

  24. Minyak Angin Murah

    Whether this blog contains original content ?? I love to read .
    a lot of information in it . thank you for sharing .
    I have a quick way to become a successful entrepreneur . very
    easy . immediately read how

    dari mana Anda mendapatkan informasi ini ??? jika Anda
    menulis sendiri ??? informasi yang sangat membantu.
    terima kasih atas artikel Anda sangat bagus .
    Aku punya cara cepat untuk menjadi pengusaha sukses . sangat mudah .
    segera membaca bagaimana

  25. Bisnis Minyak Angin

    Your writing is very good . whether I should share
    with my friends ??? . Thank you .
    I have a quick way to become a successful entrepreneur .
    very easy . immediately read how

    dari mana Anda mendapatkan informasi ini ???
    jika Anda menulis sendiri ??? informasi yang sangat membantu.
    terima kasih atas artikel Anda sangat bagus .
    Aku punya cara cepat untuk menjadi pengusaha sukses . sangat mudah .
    segera membaca bagaimana

  26. Atlantean said

    I agree with you, so we have to support it any time !

Komentar "PILIHAN" akan diambil menjadi artikel KabarNet.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 5.038 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: